Tulisan ini gak ada momen apa-apa. Cuman mau menghitung. Dan tulisan ini cuman sebagai agenda. Diary kecil. Sticky note yang menempel di jidat. 
Bahwa: naik turun energi, bisa terobati dengan energi lagi. Dengan energi baik. 

Siang: seneng karena mau main dan jajan banyak. Ketemu orang baik. Abis jajan malah justru hareeng. Sakit mendadak demam entah kenapa.

Sore: seneng karena banyak ketawa banyak jejeritan seneng. Digambarin bagus banget. Terus mendadak bete lagi dan demam karena laper. 

Malem: seneng lagi karena ketawa-ketawa jejeritan lagi foto-foto hepi-hepi. Terus energinya terkuras muram suram gelap, karena ada pembicaraan hal yang gelap banget. Tapi lalu setengah sepuluh pulang dengan rasa dibiasa-biasain dihepi-hepiin. 

Lalu, jalan dianterin temen-temen. Nunggu gocar. Gocarnya nyasar. Tapi ditemenin mereka sambil ketawa-ketawa. Mood mulai membaik. Lalu sampe gocarnya. Lalu masuk, gak ada ekspektasi apa-apa bisa ngobrol menyenangkan. Soalnya supir gocar pas siang itu kuuleun. Malu-malu ngobrolnya. 

Alhamdulillahnya: pas malem kang gocarnya baik. Ngobrol banyak hal. Dia sempat bilang: manusia itu rupa-rupa teh. Begitupun penumpang. Kalo mau diangkat darajatna jadi manusia harus bisa sabar. Sabar juga belum cukup, karena ditengahnya sabar, suka ada aja yang bikin  kukulutus . Perlu ada unsur lain teh. 

Apa itu kang? 

Ikhlas teh. Kalo udah ikhlas mah, insya Allah apa juga yang kealamin mah bisa kelewatin dengan baik. Selalu ditolong. Tapi jangan sekali-kali bikin gak ridho orang atas perbuatan kita. Bisa cilaka. Dunia akherat pula. 

Lalu aku diem. Ngarasa. Era. Malu. Sieun.

Terus ditanya, teteh lahir bulan apa? Aku jawab lah. 

Wah ulang taun teteh. Selamat atuh teteh. Maafin saya gak bisa kasih kado. Yang penting saya doain:

*disebutin banyak banget seperti yang selalu aku ucapin ke sahabat-sahabat aku* 
Amin amin ya Allah semoga tetehnya bahagia.

Dalem hati: bikin apa gw sama dia sampe sebaik itu doain gw begitunya 😭😭😭😭 

Ya iya sih. Doa gak bayar. Tapi gak ada hati mampu berdoa kalo gak cukup lembut untuk bisa punya kekuatan untuk mau berdoa. Apalagi mendoakan. 
Seudahnya ngobrol lagi. Dan pas udah mau turun, kan bayarnya pake gopay. Aku kasih tambahan sedikit *bukan riya* *ada kelanjutan ceritanya* —- simply bukan karena apa-apa. Karena dia baik. Dan dia bertanya: ih ini apa teteh?? 

Seudahnya sudah bisa ditebak: jazzakallah khairan kasiran teteh. Semoga Allah membalas teteh dengan kebaikan. 

Seribu dua ribunya lebihnya gak sebanding dengan apa yang dia lakukan. Gak kentara sih pake mata kapitalis. Karena semua yang dia lakukan gak bayar.

Semua yang temen-temen aku pun gak bayar. Tapi semuanya kebaikan. Dan gak sanggup aku bayar. Bagi aku, setiap kita: adalah nasabah. Dan setiap yang kita temuin adalah bank. Tugasmu? Ya menabung. 

Menabung apa? Ya terserah kamu. Keburukan? Boleh. Kebaikan? Apalagi itu. 

Ada seorang pernah bilang, gausah baik-baik amat jadi manusia. Berpikir semua orang baik karena kamu baik, sama dengan berpikir singa gak akan makan kamu hanya karena kamu gak makan singa.

Aku? Aku mah mau tetep setidaknya berusaha bageur ka sasaha anyway. 
Gak semua hal baik diterima apalagi dibalas baik. Kebayang kan kalo kamu gak pernah berbuat baik, SAMA SEKALI? Akan dapat apa? 

Sekarang ini, rekening ya rekeningmu masing-masing. Soal mau menabung apa, keputusan ya keputusanmu.

Ciao. 

Terima kasih ya V, T, M, A, E, A, A dan kang go car barusan. You guys made my day.

Dan fyi, saldo kalian di rekening bank punyaku udah kebanyakan. Gamau diambil dulu kupon undiannya? I love you guys.

Terima kasih orang-orang baik. 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s